9 Jenis Keyword dalam Strategi SEO

9 Jenis Keyword dalam Strategi SEO

Mengetahui 9 jenis Keyword ini adalah langkah pertama membangun strategi SEO yang sukses. Dan ketika Anda menerapkan untuk SEO, maka traffic organik mulai masuk. Lebih banyak tampilan, lebih banyak pelanggan potensial, lebih banyak konversi, lebih banyak keuntungan.


Banyak sekali pembicaraan tentang keyword dalam SEO. Tapi bagaimana kita bisa tahu kata kunci seperti apa yang harus dipilih saat kita melakukan riset keyword?


Jenis keyword apa yang harus kita gunakan untuk benar-benar memaksimalkan upaya SEO kita ?


Anda harus menggunakan berbagai kata kunci yang tepat dalam digital marketing untuk menargetkan audiens yang berbeda di setiap tahap funnel. Dengan begitu, Anda dapat menjangkau lebih banyak orang dan meningkatkan peluang untuk mendapatkan pelanggan.


Jenis Keyword Dalam SEO

Dalam posting blog ini, kita akan membahas 9 jenis keyword dalam SEO yang perlu Anda ketahui. Mulai dari yang lebih umum seperti short tail dan longtail hingga yang lebih teknis seperti keyword LSI .


Berikut rangkuman karakteristik dari 9 jenis kata kunci tersebut.



1. Short tail Keyword

Seperti namanya, short tail keyword adalah kata kunci pendek yang terdiri dari tiga kata atau kurang. Terkadang juga disebut head keyword.


Short tail keyword memiliki volume pencarian yang besar tetapi juga sangat kompetitif.


Audiens menggunakan short tail keyword ketika mereka berada di langkah pertama untuk meneliti sesuatu.


Itulah mengapa sangat sulit menentukan maksud pencarian yang jelas untuk jenis keyword ini. Mereka terlalu global bila diarahkan pada sesuatu yang lebih spesifik.


Mari kita lihat contoh ketika seseorang mencari "jeruk". Mereka mungkin mencari vitamin apa yang disediakan oleh jeruk, atau berapa banyak kalori yang dikandungnya.


short tail keyword tidak terkonversi dengan baik karena kesulitan dalam mencocokkan maksud pencari.


Karakteristik:

  • Volume pencarian yang tinggi, 
  • tingkat persaingan yang tinggi, 
  • maksud pencarian yang luas, 
  • tingkat konversi yang rendah; 


Short tail keyword yang secara konsisten muncul di situs web memberi Google sinyal kuat bahwa website tersebut spesifik terhadap kata kunci tersebut.

 


2. Long tail keyword

Long tail keyword terdiri dari lebih dari 3 kata. Mereka juga biasanya jauh lebih spesifik daripada short tail keyword.


Kata kunci ini memiliki volume pencarian yang jauh lebih rendah dibandingkan dengan short tail keyword. Tapi akibatnya menjadi kurang kompetitif.


Hal terpenting yang harus Anda ketahui dengan long tail keyword adalah Anda dapat dengan mudah menentukan maksud pencarian.


Sebagai contoh: "kemasan air mineral 1 liter"

Ini pasti berarti pengguna sedang mencari situs web yang menjual produk air mineral. Jadi, jika Anda ingin menargetkan mereka, Anda harus mencantumkan harga, biaya pengiriman, dan lokasi toko di situs web.


Lebih baik lagi, ketika pengguna melakukan pencarian dengan kata kunci yang panjang dan terperinci ini, mereka biasanya siap untuk melakukan pembelian!


Karakteristik:

  • Volume pencarian rendah
  • tingkat persaingan rendah
  • maksud pencarian spesifik
  • tingkat konversi tinggi


gunakan ini untuk halaman yang ditargetkan terutama halaman produk dan posting blog.


3. Short term fresh Keyword

Shor term fresh Keyword dapat diartikan sebagai keyword trending dengan jangka waktu tertentu. Ketika Anda berpikir tentang jenis kata kunci baru ini, Anda perlu memikirkan sesuatu yang sedang happening diwaktu sekarang.


Contoh kata kunci baru adalah The Avengers: Infinity War . (Saat saya menulis posting ini, film itu baru saja diputar di bioskop. Tapi saya rasa itu berita lama bagi Anda, jadi coba bayangkan ini dengan film blockbuster terbaru.)



volume pencarian memuncak sekitar waktu rilis film tetapi turun tajam setelahnya.


Anda dapat menggunakan volume pencarian eksplosif kata kunci baru untuk menarik lebih banyak tampilan organik, tetapi bersiaplah untuk penurunan tajam saat hype berakhir.


Karakteristik:

  • Volume pencarian eksplosif
  • tingkat persaingan menengah
  • maksud pencarian spesifik
  • tingkat konversi tinggi


gunakan untuk membuat konten terbaru untuk dilihat.


4. Keyword evergreen

Keyword evergreen adalah kata kunci yang relevan sepanjang waktu. Volume pencarian mungkin berfluktuasi sesekali, tetapi tidak akan ada perubahan drastis.


Intinya adalah, Anda dapat yakin bahwa dari saat Anda mempublikasikan sesuatu yang berfokus pada kata kunci evergreen hingga dua tahun kemudian, masih akan ada pengguna yang mencari dan ingin membacanya.


Jadi untuk bagian yang berfokus pada kata kunci evergreen, Anda perlu memastikan bahwa itu dapat berkelanjutan, atau bahkan bisa lebih baik lagi, tetap perbarui mungkin secara periodik untuk mempertahankan relevansi dengan waktu dan kondisi sekarang.


Volume pencarian mungkin tidak eksplosif, tetapi akan konsisten dengan waktu. Gandakan itu dengan rentang waktu, Anda akan memiliki jumlah tampilan yang cukup besar dengan konten yang satu ini.


Konten seputar kata kunci evergreen cenderung informatif dan mendidik.


Ingat ini, jika Anda memiliki karya informatif yang dibuat dengan baik, yang dapat menambah poin otoritatif Anda. Semakin banyak konten edukatif yang Anda keluarkan, semakin menaikkan otoritas. Yang berarti posisi yang lebih tinggi di SERP. Memberi Anda lebih banyak eksposur, lebih banyak tampilan, dan lebih banyak pembaca setia.


Ciri:

  • Volume pencarian sedang
  • tingkat persaingan menengah
  • maksud pencarian spesifik
  • tingkat konversi tinggi


gunakan mereka untuk membuat karya yang detail dan informatif yang dapat diperbarui secara berkala atau menua dengan baik.


Search Engine Optimization adalah contoh kata kunci evergreen yang memiliki volume pencarian yang konsisten.


5. Keyword yang menentukan produk

Ini adalah kata kunci yang menjelaskan dan menggambarkan produk Anda .


Ini bukan hanya Alat Kata Kunci , ini adalah Alat Penelitian dan Perencanaan keyword LSI . Lihat perbedaannya?


Pencari yang mencari kata kunci yang menentukan produk sedang mencari sesuatu yang sangat spesifik. Dan Anda bisa menjadi persis seperti yang mereka inginkan atau tidak sama sekali.


Ketika audien mencari kata kunci yang menentukan produk, mereka berada di tahap awal pembelian.

Yang mereka butuhkan hanyalah sedikit lebih banyak informasi untuk mengklik tombol checkout pembelian.


Jadi, saat Anda menargetkan kata kunci yang menentukan produk, ingatlah untuk sedetail mungkin informasi produk.


Cara terbaik untuk mendapatkan kata kunci penargetan produk Anda sangat sederhana, lihat saja daftar produk Anda, lalu buat deskripsi terperinci untuk masing-masingnya.


Sekarang lihat deskripsi tersebut dan pilih dua kata kunci mendasar. Tambahkan mereka ke nama produk Anda.


Ciri:

  • Volume pencarian rendah, 
  • tingkat persaingan rendah, 
  • maksud pencarian spesifik, 
  • tingkat konversi tinggi; 



6. Keyword yang menentukan pelanggan

Apakah website Anda memiliki customer persona yang ditargetkan? Jika tidak, buat profil imajiner untuk audiens yang Anda targetkan .


Gambarannya mudah.


Apakah mereka kebanyakan laki-laki atau perempuan? Berapa umur mereka? Dari mana asal mereka? Apa pekerjaan mereka?


Semakin detail, semakin banyak informasi yang dapat Anda gunakan untuk keuntungan.


Mari kita gunakan ini lagi sebagai contoh, alih-alih hanya "Alat Penelitian dan Perencanaan Kata Kunci LSI" tambahkan kata kunci penentu pelanggan Anda: Alat Penelitian dan Perencanaan Kata Kunci LSI Dibangun untuk marketing.


Produk satu ukuran untuk semua jarang terjadi. Jadi , arahkan audiens target Anda dengan jelas , fokuslah pada titik masalah mereka karena satu kata kunci akan membuat banyak perbedaan.


Juga, pertimbangkan untuk menggunakan testimonial pelanggan untuk membangun narasi tentang bagaimana produk Anda akan menarik audien. Itu akan membantu membangun kredibilitas yang lebih baik dan menarik keakraban dengan pembaca yang berbagi profil serupa.


Ciri:

  • Volume pencarian rendah
  • tingkat persaingan rendah
  • maksud pencarian spesifik
  • tingkat konversi tinggi


7. Keyword Geo targeting

Anda dapat menargetkan lingkungan, kota, provinsi, atau bahkan negara tertentu menggunakan keyword Geo targeting.


Kata kunci jenis Ini sangat berguna untuk bisnis lokal dengan level kecil dan menengah, untuk menarik pelanggan yang paling relevan, pelanggan lokal, ke etalase Anda.


Bagaimana cara mendapatkan keyword geo-targeting? Ini sebenarnya kata kunci yang paling mudah untuk mendapatkannya. Area yang dilayani bisnis Anda adalah kata kunci itu sendiri, hanya itu.


Anda mungkin sudah menampilkan alamat Anda di bilah sisi, tetapi memasukkannya ke dalam konten itu akan menambah eksposur.


Keyword geo-targering sangat penting untuk bisnis lokal yang ingin membangun SEO lokal mereka.


Ciri:

  • Volume pencarian rendah
  • tingkat persaingan rendah
  • maksud pencarian spesifik
  • tingkat konversi tinggi


8. Keyword LSI

Keyword LSI (Latent Semantic Indexing) adalah kata kunci tematik yang berkaitan erat dengan kata kunci utama Anda.


Mari kita lihat seperti ini, kata kunci utama Anda adalah lemon, kata kunci LSI -nya bisa berupa teh lemon, lemon organik, nutrisi lemon, dll.


Untuk mendapatkan kata kunci LSI , Anda harus terlebih dahulu memutuskan kata kunci utama.


Keyword LSI berguna untuk membuat topik agar sesuai dengan tema yang luas dan menargetkan semua cabang yang lebih kecil, semua berdasarkan satu akar kata kunci.


Dengan kata lain, konten Anda akan muncul untuk berbagai kata kunci yang dicari pengguna. Kata kunci ini akan bekerja sangat baik untuk pembuatan konten atau posting blog.


Anda dapat melihat bagian pencarian yang disarankan pada halaman hasil pencarian Google untuk mendapatkan gambaran tentang kata kunci apa yang terkait dengan mesin pencari dengan permintaan pencarian yang dilakukan.


LSIGraph adalah yang secara otomatis akan memberi Anda daftar kata kunci LSI bersama dengan volume pencarian dan persaingannya. Cukup ketik kata kunci utama Anda.



Ciri:

  • Volume pencarian rendah
  • tingkat persaingan rendah
  • maksud pencarian spesifik
  • tingkat konversi tinggi


meningkatkan sinyal peringkat untuk kata kunci utama, dan bagus untuk pembuatan konten.


9. Keyword Intent Targeting

Keyword Intent Targeting atau kata kunci maksud penargetan, terlihat Saat pengguna mencari kueri, niat mereka akan masuk ke dalam 3 kategori berikut :


informasi

Pengguna menginginkan informasi umum tentang item atau topik tertentu. Jadi gunakan kata kunci seperti manfaat, cara, panduan, fakta. Kata kunci ini cenderung muncul dalam konten informasi yang bertujuan untuk mengedukasi pembaca. Anda juga dapat menggunakan W seperti di mana, apa, siapa yang membuat konten informasi Anda.



Komersial

Pengguna dengan tujuan komersial lebih serius dalam melakukan pembelian. Jadi mulailah menggunakan kata kunci seperti spesifikasi, tanggal kedaluwarsa, tempat asal, biaya pengiriman, dll untuk memberikan informasi yang lebih jelas dan spesifik produk.


Transaksional

Ini adalah langkah terakhir sebelum pengguna melakukan pemesanan. Pada titik ini, mereka membandingkan produk dari beberapa toko dan mencoba untuk mendapatkan penawaran terbaik. Gunakan kata kunci seperti ini, harga terbaik, obral, kualitas terbaik, bergaransi, pengembalian dana tidak repot, dll agar mereka merasa nyaman membeli dari Anda.



Kesimpulan

Ada 9 jenis short tail keyword, longtail, short term, evergreen, pendefinisian produk, pendefinisian pelanggan, Geo targeting, dan search intent. Semua kata kunci ini memiliki kekuatan khusus yang dapat melipatgandakan upaya SEO Anda ketika digunakan dalam situasi yang berbeda.


Temukan apakah kata kunci Anda short term atau evergreen dengan melihat tren pencarian dan lihat maksud kata kunci dan pertanyaan populer Anda untuk menentukan konten apa yang harus Anda buat. 


Sekarang setelah Anda tahu cara menemukan dan menggunakan berbagai jenis kata kunci ini, serta alat penelitian kata kunci terbaik untuk digunakan, saatnya untuk mulai membuat upaya konten Anda dengan mempertimbangkan 9 jenis kata kunci SEO ini. Selamat mengoptimalkan!